Pengalaman memang Guru yang terbaik.

Kalo kalian pernah punya buku SIDU pasti pernah nemuin caption “experience is the best teacher. Dulu Aku sendiri masih belum paham apa artinya meski udah tak terjemahin per kata sampe per kalimatpun masih nihil. Emang waktu itu disamping akal belum dewasa juga belum ngerasain sendiri apa yg dimaksud sama si caption. 

Sekarang udah berbagai pengalaman yang ngalir (bukan berarti udah sempurna). Kalo ditiliki lagi awal pertama kali banyak ngelakuin kesalahan, rasanya jiwa ini pengen ancur, hati ini rasaya ruemuk, seolah diri ini ga bisa terima dan selalu menyalahkan keadaan, tentunya juga berkutat pada penyesalan. Seiring jalannya waktu, semakin banyak kesalahan dibuat semakin banyak pula pengalaman didapat. Disitu Aku sendiri udah mulai ngerasain setiap langkah yang salah pijak, setiap keputusan yang buruk bisa buat evaluasi diri sendiri. Tentunya hasil dari semua ini demi kebaikan pribadi. Sedikit demi sedikit sadar kalo salah langkah ato hasil yang buruk itu bukan hal yang perlu disedihkan. 
Seorang manusia ga luput dari rasa bersalah, jadi jangan jadikan alasan untuk takut belajar. Dalam belajar sendiri tak melulu menuntut kesempurnaan, pasti akan ada kesalahan yang kita buat. Tapi memang itulah tujuannya. 

Makin kita salah makin banyak evaluasi yang kita dapat. So, We can move better next time. 

Semoga kita bisa senantiasa belajar dari kesalahan kita.  aamiin   😊


@10th district, Cairo, Egypt 

Iklan

Kesan Pertama Tentang Mesir 

Kalo kamu  orang yang pertama kali mijekin kaki di Mesir,  pasti kesan pertama yang kamu tangkep tentang Mesir ga jauh seputar ini ;

  1. Banyak anjingnya
  2. Lalu lintas semerawut alias ga teratur
  3. Mobil pada lecet
  4. Banyak debunya
  5. Dan lain lain

Wkwkw..

Jadi keputer lagi deh memori di kepala saya waktu pertama kali keluar dari bandara mesir Cairo International Airport, gimana atmosfir luar bandara alias kota Kaironya sendiri. Well,  sedikit cerita flashback nih tentang awal kedatanganku disini.

Waktu itu aku disambut sama udara panas begitu keluar dari pesawat, musim panas Kairo. Beuhh… Padahal itu sore hari waktu matahari mo terbenam tapi panasnya gila… Mungkin karena kulit masih menyesuaikan kali ya,  kan kita kulit orang tropis yang biasa nikmatin 2 musim doang masak habis jet lag udah dipaksa nikmatin 4 musim aja 😥.  Udah gitu panasnya dobel sepaket lagi sama tiupan debu yang menyesaki kota Kairo. Bayangin, panas 40°C ditambah tiupan debu yang debunya itu kadang masuk ke mata. Hmm… Ga heran kalo film-film di tv yang latarnya di Mesir suka meranin tokohnya pakai sorban buat lapisin kepala ato nutupin hidung trus dikomplitin pula naik unta ditambah botol minuman yang siap diteguk kapan aja.. Emang sebelas dua belas sih di gurun atopun di bandara panasnya sama-sama nusuk. Tapi yang jelas Semua itu ga bakal kalian rasakan kalo dateng dilain musim alias selain musim panas. 😂